Terima kasih dan Selamat Tinggal

Assalamualaikum,

Jemari Seni Sdn Bhd dan JS Adiwarna Publications & Distributors Sdn Bhd akan menghentikan operasi bermula 22 Dis 2018. Terima kasih di atas sokongan anda selama ini. Kami mohon maaf di atas segala kekurangan dan kesilapan. Sila ke Facebook Jemari Seni untuk sebarang pertanyaan atau berita terkini. Terima kasih.

Jemari Seni

Poster Web JS 2 1

Terima Kasih

Web Terima Kasih

 
 
 
 
 
 

Jemari Seni Sdn. Bhd.

COVER-JetJonah-web

Nov. 2010 -1: Jet Jonah ~ Ika Madera

Baca bab pertama

I

London, 2007

“Tak ada apa pelan!”
“Whoaaa whoaaa,
kau dah suruh aku bangun pagi-pagi, datang ke sini! Terang fasal tu dan terus balik? Mana aci!”
“Habis tu?”
“Kita pergi jalan-jalan!” usul Jet.
“Ke mana?”
“Ahah!
Biar Kapten Jet jadi pemandu pelancong anda hari ini ya?”
Jonah tertawa mendengar nada suara Jet yang dibuat ala-ala suara Captain Planet pula. Kartun kegemaran mereka berdua waktu kecil dahulu!

Ya, biarlah Kapten Jet yang mengemudikan hati itu ke hati ini!

II

1 Syawal, 1428

Cantiknya Jonah berbaju kurung warna merah jambu, cair hati Jet: macam manalah tak jatuh hati. Rupanya, hati Ikhwan yang dipautnya.
“Izzat, dengar tak apa emak cakap ni? Senyap saja kamu?”
“Tak dengar. Maaf, Izzat penat sangat rasanya.”
“Hmm...
berehatlah. Tak pergi ke mana-mana ke hari ini?”
“Rumah Kak Melati tadi.”
“Ohhhh, jumpalah Jannah sekali? Sihat dia?”

Sihatlah emak! Orang lain bahagia bercinta, anak emak yang merana sekarang ini!

* * *

IKA MADERA penulis dari Kota Singa ini menggunakan bahasa Melayu Nusantara yang unik. Caranya bercerita membuat senyum melekat di bibir. Jet Jonah – sebuah kisah cinta kasih sayang yang manis berlatarkan masyarakat Melayu di Kota London.

ISBN: 978-967-5118-47-0
Harga: RM21.00 (Sem. M'sia)/RM24.00 (Sabah/Sarawak)
Pesanan online mulai
22 Nov. 2010.
COVER-311 Laughing

Okt. 2010 -2: 3 Campur 1=Satu ~ Ana Farhana

Baca bab prolog

“Kalau tiga orang tak cukup untuk menyayangi Khairina, aku sanggup jadi lelaki yang keempat.” ~ Hakimi

I

ARGHHH! Khairina menjerit kuat. Bengang sungguh dia dengan abang-abangnya.

“Menjerit sampai nak cair tahi telinga aku,” rungut Along.

Oit! Kau orang ingat benda senang ke? Susahhh!” omel Khairina.

“Susah apa ke bendanya? Senang aje. Suruh kahwin aje. Itu pun susah ke nak faham?” Mata Angah membuntang.

II

“Nah ni gambar adik kami!”

Hakimi ambil gambar tu. Aduhai!

“Oit! Tenung lama-lama nampak,” Acik berdeham kecil.

Hakimi kembali ke alam nyata. Dia tersengih seketika.

“Cantik adik kau orang ni ya, adik betul ke adik angkat?” soal Hakimi.

III

Kenyataan berani mati yang diluahkan oleh Hakimi tadi benar-benar meruntun hatinya. Tapi dia buat-buat selamba badak. Padahal jantung dia macam nak terjatuh keluar; melompat-lompat macam katak.


***

ANA FARHANA menulis untuk grup ‘muda’ yang mahu bacaan bermutu tetapi santai dan ‘sempoi’. Sekiranya grup ‘tua’ tidak dapat menghadamkan cerita ini, hmm... ini bermakna usia anda betul-betul sudah ‘terawet’  dengan jayanya.

ISBN: 978-967-5118-49-4
Harga: RM19.00 (Sem. M'sia)/RM22.00 (Sabah/Sarawak)
Pesanan online mulai
29 Okt 2010.
COVER-Warna-web

Okt. 2010 -1: Warna ~ Nazurah Aishah, Rnysa, Nasz

Tiga buah ceritera dalam sebuah

WARNA

Warna I – Nazurah Aishah

Bukan Dipaksa

kabut ungu di hatiku tanda luka itu tidak pernah sembuh

Saatku terbuang jauh, aku masih mampu hidup. Biarpun dalam kepayahan. Biarpun tiada Affan di sisi. Affan yang berjanji akan menyerahkan jiwa dan raganya; Affan yang telah berjanji mahu berkongsi nyawanya dengan nyawaku.

 

Warna II – Rnysa

Hikari Ainori

the love ride of hikari

Kisah ini adalah kisah cinta mereka yang pernah hilang. Kisah ini adalah kisah pencarian diri mereka yang pernah tersasar jalan.

Mencari semula cahaya hidup yang pernah suram.

Mencari kembali makna diri yang pernah pudar.

 

Warna III – Nasz

Karamel

karamel itu benda hangus yang sedap

Jadi setiausaha taklah sesusah mana kalau bukan Encik+Tak+Berapa+Arif tu yang jadi bos.

“Bila pula saya suruh duduk?” dia tanya aku, keras.

“Laa... tak boleh duduk ke, encik? Saya pun nak cakap, sebenarnya saya ‘s-u-k-a’ berdiri. Entah apasal tadi saya terduduk pula.” Aku jawab, lembut.

Tapi... logik tak kalau aku pijak mulut dia?

ISBN: 978-967-5118-48-7
Harga: RM21.50 (Sem. M'sia)/RM24.50 (Sabah/Sarawak)
Pesanan online mulai
13 Okt 2010.
COVER-Ssaya-web

Sep. 2010 -2: Suka Saya, Ya? Suka Saya, Tidak? ~ Manjlara

Baca prolog

Jodoh itu rahsia Allah

Allah pinjamkan dia buat aku mengenal cinta. Allah temukan dia untuk aku mengenal kaca dan permata. Andai bersua lagi, akan aku kotakan janji padanya. Tetapi benarkah, dialah pilihan hati?

Qisya Amni, gadis manis yang tinggal bersama ayah saudaranya sejak kecil. Walaupun tidak disenangi Mak Long Ainun, namun Pak Long Mukri sangat menyayanginya. Pada mata Qisya Amni itu tertulis cerita. Setiap kali memandang matanya, seakan turut mendengar kisahnya.

Membesarkan anak perempuan bagaikan memiliki harta yang dipinjamkan orang. Sampai waktu dan ketika, harta itu akan dikembalikan. Lalu dia mahu yang terbaik untuk anak saudaranya yang piatu itu. Tetapi bagaimana, jika hati Qisya menulis yang lain.

Kadang-kadang cinta boleh buat seseorang itu sesat. Kadang-kadang pula, cinta boleh buat seseorang mengembara.  Dan.. sang pengembara pula, pasti akan bertemu dari mana asal hatinya.

* * *

MANJLARA menulis tulus dan indah sekali. Membaca perasaan Qisya Amni bagaikan membuka jendela rasa seorang anak yang terpinggir. Menilik jiwa Qisya Amni umpama meneroka diari seorang perawan suci. Suka Saya, Ya? Suka Saya, Tidak? membawa anda belayar mencari cinta kasih sejati.

ISBN: 978-967-5118-46-3
Harga: RM19.00 (Sem. M'sia)/RM22.00 (Sabah/Sarawak)
Pesanan online mulai
20 Sep 2010.
COVER-26E

Sep. 2010 -1: 26 Episod Gosip ~ Haswida Abu Bakar

Baca bab pertama

matahari bukan pelakon yang boleh disuruh ulang berlakon

Seperti hidup ini, ada benda yang kita mahu pilih sekali sahaja sepanjang hidup: kekasih. Ini kisah di belakang tabir. Cerita Ain Nurlisa yang keras hati pada cinta bermula dari sini... ‘di dalam’ dan ‘di luar lokasi’ bersama krew produksinya...

Scene 1

“Ingat kau orang ikut mak dan Posh berkaraoke!”

Mak pandai menyanyi ke?”

“Bolehlah!”

“Hessyy! Jangan buat main, Misha Omar tu... suara sedap,” celah pelakon baharu, Ari Zaman.

“Suara mak tu... mula aja ala-ala Misha Omar, lepas tu jadilah suara Hattan ke Jamal Abdillah la pula!” seloroh juruaudio produksi.

Scene 2

“Wah, Jeffri Husin sejak bila pulak suka pakai blusher ni? Cap apa?” usik Rosie.

“Bukan senang tau, nak ‘terpakai’ blusher yang ada corak lima jari kat pipi macam ni,” gurau Jeffri. Telapak tangan Ain masih pedih, sepedih hatinya.

“Hey girls, hati-hati kau orang dengan pelakon pujaan Malaya ni. Nanti frust terlebih tonggeng kau,” leter Posh.

* * *

HASWIDA ABU BAKAR mahir terap ilmu perfileman untuk ‘mengarah’ novel 26 Episod Gosip. ‘Tontonlah’ bagaimana HASWIDA ABU BAKAR menggerak watak-wataknya menjadi sebuah telenovela.

ISBN: 978-967-5118-44-9
Harga: RM19.00 (Sem. M'sia)/RM22.00 (Sabah/Sarawak)
Pesanan online mulai
2 Sep 2010.

Page 31 of 40